Sudah Mau 2020. Kita Ngapain Aja Ya? Riya-in Masa Lalu Enak Sih

Saat ini gue sedang duduk di pantry kantor (yes, kantor gue punya pantry yang fancy~). Gue kemudian melihat-lihat website portfolio gue (wailanrawung.xyz) yang baru gue bayar hosting tahunannya, kemudian gue lihat portfolio gue, curriculum vitae gue, dan kemudian gue jadi teringat masa-masa dulu (Kalau dihitung pake kilogram, yaa 45 kilogram-an yang lalu lah). Tahun 2014 gue buat website www.RolledLife.com. Saat itu gue baru aja buat blog baru dari sebelumnya yang punya nama KeongTurbo.com. Pada tahun itu, gue belum lulus kuliah. Hidup masih luntang-lantung, mau gaul ya perlu nabung, dan cuma uang bensin sama makan aja yang bisa kehitung.

Dulu, waktu kecil gue sudah dibiasain cari uang tambahan sendiri. Dari jualan pulsa, jualan popcorn, sampai jualan narkoba. Hahaha, untuk narkoba bercanda, ya!. Tapi dari perlakuan orang tua gue yang seperti itu, gue jadi gak terbiasa untuk dapetin penghasilan dari 1 sumber. Untungnya kebawa sampai sekarang, gue walaupun kerja, masih bisa ngerasain dikit-dikit adsense Rolledlife yang seiprit ini buat bayar hostingnya. Plus, gue juga ada kerjaan freelance. Jadi lumayan lah buat menopang gaya hidup dan masa depan :).

Cerita di balik kenapa ada KeongTurbo.com itu dimulai 6 tahun lalu di kelas Technopreneurship. Entah kenapa ketika ada tugas kelompok di kelas itu, gue berhasil ngeyakinin temen-temen gue untuk buat media otomotif yang monetizing dari merchandise! Karena temen-temen gue butuh nilai, kurang kreatif, dan kebetulan ada orang yang mau ngerjain, yaudah mereka manut semua.

Di saat itu, gue cuma tau kalau buat website paling gampang, kalau gak pakai Tumblr, Blogger, Joomla, atau dari CMS provider berbayar, ya pakai wordpress. Dari situ lah, gue kulik tuh cara buat website gimana. Gak ada istilah-istilah developer, UI-UX designer, UX writer, content writer, dan sebagainya. Yang gue tahu, gue mau foto-foto mobil, nulis cerita di balik modifikasi mobil itu, post ke website, post ke Instagram, udah, kelar! Instagram Ads, Facebook Ads masih baru banget saat itu. Mikir untuk ngelakuin itu? gak pernah! Hal berbayar yang gue lakuin untuk website itu cuma bayar temen gue untuk bikinin logo seharga Rp 150,000 dan buat website pakai WordPress. Sampai jadi www.KeongTurbo.com itu gue nguliknya sampai bego! Gue cari themes gratisan, gue implement, gue isi kontennya dari foto-foto mobil yang gue punya.

Esensi dari KeongTurbo pun cuma diambil dari bentuk Turbo yang kaya keong. Gitu doang!. Website itu juga gak lama, cuma sampai tugas gue selesai, gue dapet nilai A, dan udah gitu aja. Di tahun 2013 saat itu, sudah ada HawknPoke, SpeedArchitech, dan Goodrides. Kakak-kakak tersebut tentu lebih senior, punya peralatan mumpuni, dan punya latar belakang profesional. Makanya gue pun gak heran hasil dari karya mereka patut diacungi 4 jempol!

Selang setahun, gue buat RolledLife.com. Gue ajak seorang videographer yang gak gitu gue kenal banget awalnya. Namanya Iman. Gue kenal dia dari cuman nyapa-nyapa doang karena sempet satu Unit Kegiatan Mahasiswa di mana gue gak jadi ikutan, dan karena dia adalah temen dari Shandy yang gue kenal di ModCom Tangsel. Waktu itu gue ngajak Iman untuk bantuin gue bikin konten di RolledLife.com. Esensi blog ini juga karena ‘Rolled’ yang gue tahu artinya berputar, dan ‘Life’ artinya hidup. Jadi ya kaya hidup berputar aja, gak ada nyambungnya sama otomotif or else!. Sempet namanya jadi Rolled.inc. Cuman gak jelas aja kan maksudnya apa. Buat website juga jadi aneh udah ada .inc, lalu ada .com. Motivasi gue bikin website ini juga karena gue pengen aja buat karya. Karena gue suka ngulik-ngulik foto mobil, gue juga pengen seperti kakak-kakak yang lain. Walaupun dengan modal seadanya, gue yakin dari ngulik-ngulik, niat, dan uang bensin orang tua, sisanya bisa dijalanin.

Dulu gue pernah ngobrol sama kak Dean Zen sama Rolando dari Goodrides. Mungkin mereka lupa tentang conversation ini, momennya lupa juga waktu itu ada selentingan meeting apa karena kebetulan gue kerja kantoran, dan kebetulan ada project yang gue ajak Goodrides di dalamnya. Entah kenapa percakapan itu jadi sedikit tamparan yang bisa gue inget sampai sekarang. Percakapan ini antara 2016 atau 2017, gue juga lupa tepatnya. Mereka cuman tanya, “Berapa orang sih yang jalanin Rolledlife, lan? Gue jawab, “Waktu awal buat sih gue sendiri kak, cuman gue ajak temen gue Iman, dan Azka. Karena passionnya sama aja sih jadinya kita mau lakuin ini bareng walaupun untung dikit”. Lalu mereka bilang, “Wah sulit juga ya tuh kalau jalanin semuanya sendiri atau sedikit orangnya” Di situ gue kaget. Gue nyadar kalau RolledLife ini proyek self made. Proyek niat. Tapi gue pun sadar kalau RolledLife.com ini bukan proyek menguntungkan banget yaa. Tapi jadi sarana belajar aja.

Tau gak apa yang niat itu bisa hasilkan? Dari RolledLife.com ini gue bisa travelling ke daerah Sumatera, ke beberapa kota di Jawa, gratis! Banyak pengalaman gila yang bisa gue dapetin di Rolledlife. Berdiri di atas Hummer H3 yang lagi ngebut-ngebutan di jalanan lintas kota dan tol cuma buat ambil gambar? Gue dapetin dari website modal niat ini!

Itu doang? Enggak! Gue bisa berkarir (Ya, kerja sama orang) di bidang content dan creative dari tahun 2018 sampai sekarang, gue pernah contribute di Goodrides sebagai writer yang dibayar, gue pernah diajak jadi advisor untuk industri otomotif dari salah satu perusahaan konsultan. Tapi yang paling gue syukuri adalah, gue ketemu banyak orang dan bisa kenal banyak orang. Skill gue pun mayan nambahnya. Dari cuma foto dan edit foto aja, bisa jadi bikin design, bikin video, sampai pernah punya team sendiri di bidang konten dengan 2 videographer dan 1 content writer. Sekarang? Gue baik-baik aja. Kerjaan banyak walaupun keliatan kaya orang nganggur. Yang penting tiap tanggal 25 ada uang masuk, bisa bayar tagihan kartu kredit, tagihan ini-itu, ngasih orang tua makan, pacaran, dan beli perintilan buat mobil ada terus. Yang penting gaji masih setara ama gaya hidup, puji Tuhan~

Sekarang sudah 5 tahun berlalu. Website RolledLife.com masih ada, walaupun kontennya hampir gak ada yang update. Terakhir cuma video Jakarta Meet Up 2019, dan mobil Shandy. Gue gak menyangka kita sudah mulai slow-down dari 2017. Memang ada beberapa kejadian yang menimpa gue pribadi sehingga gue jadi gak bisa mengurusi website ini. Mulai dari yang buruk sampai yang baik. Begitupun dengan Iman dan Azka.

Saat ini Iman bekerja di salah satu perusahaan teknologi asal Tiongkok di Jakarta Barat. Hidupnya baik-baik saja. Begitu juga dengan Azka yang baru menikah tahun ini kemudian merintis usaha. Mereka juga baik-baik saja. Dulu, hampir setiap bulan kita ada proyek konten seru. Sekarang, entah kenapa waktunya sulit dicari.

Sebenarnya, gue sempet males untuk nulis keriyaan seperti ini. Karena website kita gak oke oke banget, kontennya juga biasa aja, subscriber dikit, adsense dikit, followers instagram drop terus (udah 2 tahun IG @rolled.life belum bisa swipe up). Lalu kenapa? Ya, gue lagi ada ‘waktu lowong’ aja di kantor jadi nulis ginian.

Tapi, gue sempet kepikiran ada beberapa konten yang oke kali yaa kalau dikerjain dan dipublish tahun 2020. Entah kenapa angka 2020 keren aja gitu buat mulai yang baru. Kayak ada satu website jual mobil yang punya hashtag #MulaiyangBaru, ya itu gue juga yang buat hashtagnya pas masih kerja di sana…

Hahaha,

kntl.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.